Jakarta Humanity Festival: Jejak-Jejak Kemanusiaan Millenial

Minggu, 27 Januari 2019 rasanya menjadi hari yang penuh dengan sentuhan kemanusiaan dalam agendaku di awal tahun 2019 ini. Bagaimana tidak? Di hari Minggu pagi, aku sudah beranjak dari kosan menuju Panti Sosial Bina Laras Harapan Sentosa 2 di daerah Cipayung, Jakarta Timur. Panti ini adalah tempat yang diurus oleh Bu Tuti beserta rekan-rekannya untuk menangani saudara-saudara kita yang mengalami tuna grahita, atau keterbelakangan mental. Dan, naasnya, mereka ditemukan di jalanan Ibu Kota, tanpa memiliki ingatan tentang keluarga dan dari mana mereka berasal.

Dari kunjungan ini, aku merasa harus terus bersyukur atas kesehatan mental dan kewarasan yang masih diberikan Tuhan untukku. Kunjungan ini juga mengajarkan ku secara langsung bahwa rasa kemanusiaan untuk terus membantu sesama tanpa pandang bulu harus terus dipupuk. 

Tak berselang lama dari kunjungan bakti sosial ke Panti Sosial Bina Laras Sentosa 2, aku pun diberikan kesempatan lagi untuk belajar mengasah dan membangun kemanusiaan lewat Jakarta Humanity Festival yang diselenggarakan Dompet Dhuafa di Loop Station, Jalan Mahakam, Jakarta Selatan. Ada beberapa cerita dan kisah-kisah menarik tentang "Kemanusiaan Millenial" di sini.

Suasana pertama yang ku temui ketika melangkahkan kaki ke area pameran "Humanity Exposure" adalah suasana dan cerita bencana di balik pameran foto-foto bencana yang terjadi di beberapa wilayah Indonesia belakangan ini. Deretan foto yang terpampang di dinding-dinding menceritakan kita bagaimana suasana kebencanaan di Palu, Sigi dan Donggala, Lampung dan Banten, bencana di Sukabumi dan bagaimana respon dan recovery tim dan relawan Dompet Dhuafa di lokasi kebencanaan.


Pendidikan Kemanusiaan Sedari Dini

Selain, cerita-cerita kebencanaan yang digambarkan melaui deretan foto, ada momen-momen langsung yang patut direkam dan ku ingat. Salah satunya adalah pendidikan kemanusiaan sedari dini untuk anak-anak kita kelak. Sore itu, aku melihat seorang Bapak yang menggendong anak balitanya mengunjungi pameran Jakarta Humanity Festival, dan memperlihatkan foto-foto kebencanaan pada sang balita. Sang bayi pun memandangi foto-foto itu dengan khidmat. Betapa, pendidikan kemanusiaan pun harus diajarkan sedari dini, agar kelak anak-anak kita semua bisa mengerti dan memahami pentingnya kemanusiaan.


Antusiasme Millenial di Area Humanity Exposure

Kata siapa kaum milenial kurang peka dengan isu kemanusiaan? Dari sekian banyak pengunjung Jakarta Humanity Festival yang ku temui di Jakarta Loop Station, sebagian besar adalah kelompok milenial. Entah, apa pun motif di balik kunjungan mereka. Paling tidak, mereka sudah bergerak, menghampiri dan memberikan perhatian pada kegiatan ini. Sebuah, benih-benih rasa kemanusiaan yang ku lihat dari kelompok milenial yang juga harus terus dipupuk.


Apalagi yang paling membahagiakan sore itu? Memupuk rasa kemanusiaan diri sendiri bersama "someone special (to be)." 

Di penghujung acara Jakarta Humanity Festival, Dompet Dhuafa pun menggandeng para public figure milenial yang concern dengan isu-isu kemanusiaan dan sudah turut mendukung Dompet Dhuafa selama ini. Enaw, Senar Senja, Chikita Fawzi, Hanggini dan yang paling ku tunggu Mas Is menyumbangkan lagu-lagu dan karya mereka untuk donasi kemanusiaan Jakarta Humanity Festival. 

Mas Is on stage Sound of Humanity - Jakarta Humanity Festival

Alunan irama dan lagu kemanusiaan dinyanyikan malam ini di atas panggung Sound of Humanity. Mas Is tampil di penghujung acara Sound of Humanity dengan lagu-lagu yang ku nanti! Malam itu, dia bisa menyihir kami dalam alunan-alunan lagunya dan mendorong kami untuk jangan takut memberi dan berbagi untuk kemanusiaan. Sisihkanlah sebagian dari apa yang kita punya, tak peduli seberapa besar yang kita beri, itu akan menjadi sangat berarti dan berharga bagi mereka yang membutuhkan dan menerima bantuan. Golongan milenial yang lekat dengan gadget dan teknologi pun sudah semakin dimudahkan dengan layanan donasi Dompet Dhuafa via GO-PAY! Sudah semakin mudah untuk berbagi bukan? 

Donasi Dompet Dhuafa via GO-PAY

Comments

Popular posts from this blog

Semarak "Beautifying Indonesia" Pada Helatan #AsianGames2018!"

Traveling #AsikTanpaToxic ke Petak Sembilan

Hutan Mangrove Karangsong, Ekowisata Binaan Pertamina