Menelisik Keheningan Gua "Sunyi Raga"

Gua Sunyi Raga? Apa ya itu?
Penasaran ingin tahu keunikan Gua Sunyi Raga? Let's explore the prawn city!

Sabtu pagi, 9 April aku mempersiapkan diri berangkat ke Stasiun Senen menuju Stasiun Cirebon Prujakan. Perjalanan kali ini aku berangkat bersama seorang teman dari Komunitas Sobat Budaya, Fahri namanya. Selama di Cirebon kami akan mengeksplore beberapa tempat dan objek budaya yang terkenal di Kota Udang ini.

Pagi itu, aku amat tergesa karena mengejar keberangkatan kereta pagi. Ditambah suasana hati yang kurang nyaman untuk bepergian. Awalnya, langkah kaki ini sungguh terasa berat, dan suasana hati yang murung sungguh tak membantu selama perjalanan. Baru akan duduk di kursi kereta, aku sudah menumpahkan segelas kopi panas. Sungguh pagi yang tak bersahabat...

Ahh, sudah, aku ingin meninggalkan pikiran yang carut marut dan mempersiapkan diri mengeksplor Cirebon!

Setelah semalaman kami menonton Pagelaran Tari "Lima Wanda Panuluh Caruban," pagi ini kami bersiap mengekplor Gua Sunyaragi dan Keraton Kanoman. Let's go!


Welcome to Goa Sunyaragi !!!

Gua Sunyaragi, seringkali juga disebut sebagai Taman Air Sunyaragi, atau Tamansari Sunyaragi. Kata Sunyaragi sendiri berasal dari bahasa Sansekerta. "Sunya" berari sepi atau sunyi, dan "Ragi" yang bermakna "raga." Gua Sunyaragi ini memang dibangun dan dimanfaatkan untuk menyendiri, menyepi, beristirahat dan bermeditasi oleh para Sultan Cirebon dan keluarganya.

Gua ini berada di di kelurahan Sunyaragi, Kesambi, Kota Cirebon, dan komplek Gua ini menyerupai Candi. Ada beragam candi, kaputren, kaputran dan bale-bale di dalem komplek Gua ini. Dan gua ini menjadi salah satu objek cagar budaya di Kota Cirebon.

Yang menarik dari gua ini adalah gua ini meniru model Gua Hiro yang digunakan oleh Nabi Muhammad untuk menyendiri dan mencari ilham dari Allah SWT. Selain itu, berbeda dengan gua-gua pada umumnya, gua ini terbuat dari batu karang.


Ini dia batu karang yang menyusun komplek Gua Sunyaragi

Penasaran seperti apa Gua Sunyaragi? Let's check it out the view!


Komplek Gua Sunyaragi


Di belakang ku itu Bale Kambang loh :)

Dan uniknya lagi arsitektur gua ini mendapat banyak pengaruh budaya dari gaya Indonesia Klasik, hindu, China atau Tiongkok kuno, Timur Tengah dan Islam serta gaya Eropa. Saat mengitari komplek ini, aku bisa merasakan sentuhan gaya hindu, islam dan China nya loh!

Nah seperti apa ya sentuhan-sentuhan budaya itu? Ya Seperti ini:


Monumen China


Bangunan yang di atas sana, adalah tempat untuk mengumandangkan Adzan :)


Gua Padang Ati

Nah, ini adalah gua yang paling menarik perhatianku. Gua Padang Ati, berasal dari bahasa Jawa, yang artinya, terangnya hati. Sungguh, ketika keberangkatan menuju Cirebon, hati ini dipenuhi rasa carut marut, ketika menemukan gua ini aku merasa tersentil. Memang, sungguh kita membutuhkan ketenangan, untuk menjernihkan pikiran dan menerangkan hati kita ini. Dari perjalananku kali ini, aku sungguh menyadari, bahwa sesi refleksi diperlukan untuk menenangkan hati dan pikiran.

Sampai jumpa Cirebon! Selamat bertemu lagi pada kesempatan yang lain :D

Nah, terakhir aku mau kasih beberapa cuplikan view dari Komplek Gua Sunyaragi ini ya:


Gua Lawa


Salah satu sisi Gua Sunyaragi


Kamar Kaputran


Kamar Kaputren


















Comments

Popular posts from this blog

Berani Hidup Tanpa Uang Tanpa Utang?

Ketika Pengetahuan Budaya Indonesia Menjelma Dalam Kode-Kode Nusantara

7 Pesona Wisata Jawa Tengah