Babu Backpacker: Kisah TKI yang Menjelajah 3 Negara!

Saat pertama kali aku ditawari untuk membaca buku ini aku bingung, dan mungkin sedikit merutuk.
Kenapa judulnya babu backpacker? Aku suka jalan-jalan, traveling, backpackeran.
Ditawari untuk membaca buku tentang kisah perjalanan seseorang menjelajah planet bumi tentu aku menyambutnya dengan antusias! Tapi babu? Apa arti babu di sini? Apa seseorang yang menjadi budak traveling? Atau seseorang yang sudah terlalu menghamba dengan dunia traveling?

Akhirnya, malam ini aku menerima paket buku “babu backpacker” karya Aisy Laztatie, dkk disunting oleh Pipiet Senja dan mulai membacanya lembar demi lembar.

Ketika membaca prolog buku ini, barulah aku tahu bahwa babu di sini adalah para TKI di Malaysia yang melakukan perjalanan selama 8 hari ke 3 negara sekaligus!

Tak ku sangka sungguh! Jikalau buku ini akan menceritakan kisah para TKI Malaysia yang melakukan perjalanan wisata ke berbagai negara! Jujur aku salut dan kagum dengan keteguhan hati mereka yang berusaha sekuat mungkin untuk melakukan perjalanan ke berbagai negara. Sedangkan aku sendiri saja yang mengenyam pendidikan hingga kuliah dan sudah bekerja menjadi karyawan swasta belum pernah melangkahkan kaki ke negara mana pun selain menjelajah beberapa tempat di tanah air Indonesia.

Barulah beberapa tahun belakangan ini aku gandrung dengan dunia traveling. Dunia yang memberikan pengalaman baru, pengetahuan baru, kebahagiaan baru. Dunia yang bisa menjadi obat, atas semua rasa sakit dan sedih yang lekat dalam hati.


Babu backpacker!

Desi Lastati seorang Tenaga Kerja Indonesia yang bekerja sebagai Asisten Rumah Tangga di Negeri Jiran. Ia menguatkan tekat dan niat untuk menjelajah 3 negara Asia Tenggara di masa liburannya.
Desi bersama temannya Febri menjelajah Vietnam, Kamboja dan Thailand dalam waktu 8 hari! Waktu yang amat sempit tentunya. Dan lagi, Desi menyempatkan diri mampir ke Jakarta sebelum akhirnya kembali lagi ke Negeri Jiran.

Banyak kisah dan tempat-tempat wisata yang mereka kunjungi selama traveling perdana mereka. Bertemu dengan banyak orang, dengan masyarakat lokal yang unik dan memiliki adat istiadat tersendiri. Dan tentu juga bertemu dengan sesama backpacker dari berbagai negara selama perjalanan.
Selama 8 hari, Desi dan Febri mengunjungi Hanoi, Halong Bay, Ho Chi Minh City, Phnom Penh, Siem Reap, dan Bangkok.

Dari Bangkok Desi terbang ke Jakarta sendiri untuk menghadiri undangan seminar ketenagakerjaan dan kemudian kembali lagi ke Negeri Jiran untuk berjibaku dengan tugas dan kewajibannya sebagai TKI.
Selain kisah Desi dan Febri, dalam buku ini juga menceritakan kisah dan pengalaman lain yang tak kalah menarik dari para TKI yang bekerja di Malaysia. Kebanyakan dari mereka menceritakan kisah mereka ketika mengeksplor Negeri Jiran, tetapi ada juga yang menceritakan kisah travelingnya di Singapura dan di bumi Nusantara, Indonesia.

Ada yang bercerita tentang Kampung Soeharto di Felda Sungai Dusun yang kemudian berubah menjadi Felda Soeharto. Kunjungan ke Masjid Nasional Malaysia, Highland Cameron, Putrajaya, Genting Highland, Ipoh Perak, Kuala Lumpur Convention Center, Pulau Langkawi, I City Shekh Alama, Pantai Teluk Batik. Yang semuanya merupakan tempat-tempat di Malaysia.
Ada juga seorang TKI yang menceritakan kisahnya bertualan seharian di Singapura, berwisata ke Karimun Jawa dengan para sahabat ketika kembali ke tanah air dan yang berwisata Air di Klaten.

Banyak tempat-tempat menarik yang diceritakan dalam buku ini. Sehingga, bisa menjadi referensi ketika ingin berkelana ke beberapa negara di Asia Tenggara yang disebutkan di dalam buku ini.
Dalam setiap perjalanan yang diceritakan, ada satu kesamaan! Perencanaan Perjalanan! Ini penting sekali. Bagaimana kita akan mengatur perjalanan, memilih destinasi yang menarik dan mengatur pengeluaran sehemat mungkin.

Hanya saja, novel ini masih ada yang perlu diperbaiki. Mulai dari kesalahan pengetikan, atau penggunaan bahasa Indonesia yang tercampur dengan bahasa melayu tapi tidak disertai dengan pemaknaan dari kalimat tersebut.

But, I really enjoy to read this book! Seperti menjelajah negara-negara dan tempat-tempat indah yang mereka kunjungi.



Comments

Popular posts from this blog

Ketika Pengetahuan Budaya Indonesia Menjelma Dalam Kode-Kode Nusantara

Icip-icip Bakso Bom "Beranak" Mas Erwin

“Saingi Raja Ampat, Pulau-Pulau Cantik di Manado Jadi Incaran Para Divers dan Traveler Sepenjuru Dunia”