24 Hari Menjelajah Indonesia Timur

Part 1: Kisahku di Aboru, Indonesia yang Ter-anak-tiri-kan
Gereja Bethel, Rumah Ibadah di Aboru

Malam ini aku menonton bisoksop misbar “Cahaya Dari Timur: Beta Maluku” dalam rangkaian acara FILARTC.
Film ini mengingatkanku akan perjalanan 2 tahun silam ke pelosok-pelosok Indoensia Timur.
Tanah merah di Ambon dan Aboru di Pulau Haruku, Maluku Tengah, salah dua dari beberapa tempat indah namun tersembunyi di Indonesia Timur.

4 - 28 Juni 2013 aku ikut rombongan untuk menyapa Saudara-saudara di Timur Indonesia.
Mengarungi laut dengan menggunakan KRI Banjarmasin 592, bersama dengan para TNI AL RI, adalah pengalaman yang sungguh baru bagiku.

Aku berlabuh diberbagai tempat untuk mengenal dan menyapa saudara-saudara di Indonesia Timur. Hari kesekian selama perjalanan mengarungi lautan, Aku Sampai di salah satu pelabuhan besar di Ambon.

Perjalanan masih panjang. Tujuan rombongan kami adalah ke Abouru. Kami harus menuju Pelabuhan Tulehu, pelabuhannya kecil. Dan aku melihat kembali pelabuhan ini setelah sekian lama, dalam film “Cahaya Dari Timur: Beta Maluku”.

Sampai di Pelabuhan Tulehu

Pelabuhan Tulehu


Perjalanan menuju Aboru itu sungguh sulit. Dari pelabuhan Tulehu masih harus melanjutkan perjalanan darat dengan menggunakan truk atau pick up.

Perjalanan Menuju Aboru

Menuju Aboru memang sulit dan payah. Tanahnya merah dan basah, dan juga licin pastinya. Ada rasa dan waswas selama dalam perjalanan. Tapi pemandangan alam yang menakjubkan bagai penawar yang tiada kira.

Di Aboru, rombongan kami melakukan bakti sosial. Aku sendiri adalah tim pengajar untuk adik-adik di Aboru. Kami membuat games untuk adik-adik, dan sedikit mengenalkan tentang Negara Indonesia pada mereka.

Bermain Games dengan Adik-Adik di Aboru

Seusai kegiatan pengajaran semua adik-adik digiring ke bale adat untuk mendengarkan cerita dari pimpinan rombongan. Beliau dari Kementrian Sosial Republik Indonesia.

Rombongan Safari Bhakti Kesetiakawanan Sosial Bersama Masyarakat Aboru di Bale Adat

Rombongan kami bermalam di Aboru. Aku dan beberapa teman menginap di rumah penduduk setempat. Dari obrolan-obrolan kami, barulah aku tahu, bahwa Aboru dulu dikenal sebagai sarang pemberontak yang ingin mendirikan RMS (Republik Maluku Selatan). Mereka merasa di-anak-tiri-kan oleh Indonesia. Merasa kekurangan, miskin, tidak memiliki akses pendididikan, transportasi, atau bahkan listrik. Bantuan silih berganti tapi bukan dari Indonesia. Tetapi dari Belanda. Banyak orang-orang Aboru yang pindah ke Belanda katanya.

Tapi, mamak di sini bilang, banyak warga Aboru yang tetap cinta Indonesia, mereka tetap ingin menjadi bagian Indonesia. Tidak ingin memisahkan diri. Pemberontakan-pemberontakan yang terjadi, hanyalah ungkapan protes, bahwa Aboru ada, Aboru adalah bagian dari Indonesia, yang ingin turut juga diperhatikan.

Pada saat perjalanan ke pelabuhan di sisi wilayah yang lain untuk kembali ke Ambon, perjalananku disuguhkan dengan pemandangan baru yang sama sekali berbeda dengan perjalanan ketika berangkat.
Jika di Aboru, kita tinggal dan menetap di pemukiman umat kristiani. Perjalanan kali ini kita melewati pemukiman umat muslim. Dan sungguh, pemukiman antar umat memang dipisahkan secara geografis.
Masih tersisa benih-benih perselisihan antar agama, ketika ada seorang muslim yang menanyai kami, kenapa kami singgah di pemukiman umat kristiani? Tidak di sini (di pemukiman umat muslim) saja?

Comments

Popular posts from this blog

Icip-icip Bakso Bom "Beranak" Mas Erwin

Ketika Pengetahuan Budaya Indonesia Menjelma Dalam Kode-Kode Nusantara

“Saingi Raja Ampat, Pulau-Pulau Cantik di Manado Jadi Incaran Para Divers dan Traveler Sepenjuru Dunia”